Biarkan Aku Terus Berlatih

Usia 30 tahun mungkin bukanlah usia ideal untuk memulai latihan beladiri, walau dulu sekali kira-kira waktu SMP pernah ikut latihan beladiri, itupun hanya ikut-ikutan dan tidak tahan lama. Sudah lama banget kepingin bisa ikut beladiri, malu juga dengan istri karena sudah banyak tumpukan lemak dimana-mana, padahal istri rajin ikut senam dengan ibu komplek. Jadi inget iklan di TV, masih endut sayang …kek kek kek.

Pulang malam sudah menjadi rutinitas yang tidak mungkin terelakkan. Ditemani motor Mio kesayangan, biasa melewati jalan yang sepi dan rada gelap. Sering ngeper juga hati ini jalan sendirian malem-malem, takut tiba-tiba ada yang nongol dan ihik …besuk pagi sudah masuk berita Lampu Merah …ditemukan laki-laki gendut, pendek, putih bersimbah darah tidak pakai pakaian di selokan….alamaaaaak ..jangan deh ya Allah, kalaupun masuk koran yang terhormatlah.

Sampai rumah, badan loyo, keujanan, becek, baju lepek-lepek …alah capek deeeehh. Kalau sudah begini tenaga mungkin tinggal 20 %, ditambah mata sisa 5 watt doang. Istri yang sudah dandan cantikpun tidak sempat di colek, paling banter kecupan sayang dan langsung zzzzz mimpi indah ketemu bidadari yang lain kek kek kek. Jujur kondisi fisik waktu muda dengan sekarang beda jauh, kerja seharian bener-bener menguras tenaga, secara psikologis rada tertekan dengan istri karena tidak bisa menjalankan tugas khusus kepada istri seperti dulu lagi…sedih ya…

Bertahun-tahun badan ini tidak kenal olah raga, rasanya pingin bisa main bola seperti orang-orang, cuma sering takut dikatain eh bola main bola …or eh bolanya nambah satu lagi tuh …or pingin banget ikut beladiri cuman takut dikatain ada kiriman sandsak baru kek kek kek ..Tapi bagaimanaupun walaupun dan apapun yang terjadi saya bertekad ingin olah raga khususnya beladiri apalagi setelah baca artikel dari majalah Matra, yang membahas tentang faktor penyeban utama istri selingkuh adalah kekecewaan kepada suami karena faktor X tersebut …alamak jangan sampai terjadi kepada saya dan keturunan saya …naudzubillahi mindzalik 33 x

Once upon a time ada acara pertemuan warga komplek, saya ketemu dengan seorang Bapak yang sepertinya seusia or diatas saya sedikit, tapi badannya bro…masih keliatan apik, tipe cowok metroseksual gitu. Dan secara mengalir saya tahu beliau aktif di beladiri yang namanya Thifan. Wah ketemu orang yang pas nih, secara singkat saya langsung pingin ikut latihan dengan beliau, tapi sama beliau diminta suruh ngeliat dulu, cocok or tidaknya. Dengan tekad bulat dan bekal dorongan istri saya datang ke tempat latihan, dengan sabar saya melihat proses latihan. Mulanya biasa saja tapi lama-lama kok latihannya jadi seleeeeeemm pakai ditendangan, dipukulin, aduh maak bisa langsung kempes tanpa sarat badan aye nih …Jujur saat itu saya pingin langsung pulang dan gak berani datang lagi ke tempat latihan Thifan. Tapi untungnya tetangga saya itu bilang, jangan khawatir karena latihanya berproses, untuk yang baru tidak akan langsung seperti itu, dan disarankan langsung ketemu pembimbingnya agar dapat pengarahan yang lebih detail….Subhanallah dari penjelasan beliau ternyata Thifan Po Khan bukan hanya sekedar olah raga, tapi merupakan beladiri plus ..plus ibadah. Niat musti dilurusin dulu, baru nanti hasilnya baik…

Tak terasa sudah setahun latihan aku jalanin, awalnya berat banget. Setelah latihan pertama hampir seminggu saya tidak bisa bergerak, badan rasanya kaku dan sakit. Tapi syukurlah dikaruniai istri yang sholehah jadi cepet sembuh kek kek kek. Dari banyak senam dan jurus yang saya pelajari banyak sekali yang belum saya kuasai dengan baik. Pukulan masih berat dan lemah, tendangan belum berbentuk, senam juga masih kacau, walau demikian ada satu hal yang saya rasa beda, yaitu badan terasa lebih bugar dan ”bertenaga” tanpa harus minum suplemen penambah tenaga kek kek kek

Jalan masih panjang, sekarang masih tingkat satu, kalau mau selesai berarti masih ada 12 tingkat lagi…mampu tidak ya aku….harapanku sekarang untuk pembimbing Thifanku dan temen-temenku yang sangat baek, biarkanlah aku terus berlatih, temenin aku dan bimbing aku dengan ketulusan hatimu.

Salam persaudaraan dari hati yang terdalam.

– Tamid yang malu disebut namanya-

Leave a Comment